Kebahagian itu apa?

Bismillah.

Assalamualaikum wbt.

Kebahagiaan apa yang dicari dlm dunia ni?
Apa itu kebahagiaan sebenar?
Melawan arus dunia untuk akhirat?
Mengejar dunia lupa akhirat?

Apa itu kebahagiaan...

Tapi rasa sakit bila melawan arus itu...

Justeru, apa itu kebahagiaan yang sebenarnya...








Allahualam,
Hanya ALLAH Maha Mengetahui.

Benarkah ia dari hati....?

Bismillah.

Assalamualaikum wbt.


video

Termenung aku seketika.
Tika mendengar lagu ini.

Aku antara insan yang sangat mudah untuk lafazkan,
aku mencintaimu kerana Allah
kpd akhwat fillah mahupun saudara dan teman dan orang yang aku cintai dan sayangi.

Tetapi,
bila saja aku mendengar lagu ini,
aku terdiam,
berfikir...

Rasa sesak di dada....

Lajunya bibir aku melafazkan kata-kata itu
Namun
adakah hati aku juga laju mengiakan pernyataan ku itu...

Kerna aku rasa
banyak benar hak-hak saudaraku yang tak mampu aku penuhi.
seolah-olah kata2 cinta itu
hilang dihembus angin lalu.

Ya Allah...
Ampunkanlah aku.

Kepada saudara-saudaraku,
Kepada sahabat-sahabat ku,
kepada anak-anak ku,
kepada mereka, dia yang ku sayangi,
yang hak-hak mu masih belum dan tak dapat ku penuhi...
Maafkan aku atas kekhilafan ku sebagai insan biasa...

Astaghfirullah...
Astaghfirullah...
Astaghfirullah...

Dan akan aku cuba sedaya upaya ku untuk bukan sahaja menzahirkan rasa cinta itu, malah mempraktikkan ia dengan perbuatan ku dari hati kepada mu...

Allahualam.
Wassalam.

KIta Insan Terpilih???

Bismillah.

Salam wbt.

Alhamdulillah...
Untuk kami di bumi matahari terbit ni,
Dah masuk cuti musim sejuk...memang sangat sejuuuuk lah kat luar tu..
Kalau tak panaskan badan dengan cukup, ruhi pun mungkin akan turut sejuk lah!

Dan ini bermakna...
Pasti akan ada gathering yang besT tiap tahun di hujung tahun ni sebab
boleh bergathering sambil main-main salJi dengan kawan-kawan. :)

**************************************************************************************

" penat lah buat benda ni....."

"..lecehnya kerja yang kakak ni bagi...tak leh nak tidur la gamaknya ni..."

"aish..buat gitu2 jela...ape peduli..janji boleh rehat awal..tak packing lagi ni...."

Gomelan di dalam hati.
Pastinya untuk program bersejarah itu,
ada tanggungjawab yang di amanahkan untuk sama-sama dipikul.
Buat itu ini...video lah poster lah...rehearsal lah...dotdot lah...

Dan pastinya syaitan akan datang berbisik tika badan keletihan berjam-jam di depan laptop dll.

Tapi adik, ingat lah...

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka
dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga,
(disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah
maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh.
(Balasan Syurga yang demikian ialah)
sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah?
Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual belinya itu
dan (ketahuilah bahawa) jual beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar.
(9:111)

Kamu insan terpilih!

Kerja yang di amanahkan bukan untuk saja-saja!

Bahkan itu lah salah satu jual beli kamu, kita dengan Allah demi syurgaNya, redhaNya.

Ingat kisah batu-bata kita?
Yang dahulunya kita berceritera tentangnya bersama-sama dalam bulatan gembira itu :)

KIta sama-sama bermimpi mahu jadi
batu bata di sebelah kanan lah
batu bata di sebelah kiri lah
atas lah, bawah lah...
bahkan, mimpi juga untuk jadi even simen/plaster yang mencantumkan batu bata itu.
Batu bata yang akan bercantum membina rumah yang besar itu.
Sweet kan mimpi kita itu?

Dan mungkin,
apa yang sedang kita perbuat kan ini,
melaksanakan apa yang diamanahkan ini...
walaupun ia hanyalah sekelumit cuma
dari usaha besar membina rumah besar itu (baca: UA)
Tapi sekurang-kurangnya kita berusaha bersungguh-sungguh untuk melaksanakannya.

Dan mungkin,
inilah usaha si batu bata itu
dalam rangka membina rumah yang bakal tersergam indah besar itu.

Dan ini lah mimpi kita!

Mana tahu,
dari kerja yang mungkin besar bagi kita tapi nampak kecil di mata mereka yang lain
adalah sebenarnya ujian tarbiyah dari Allah untuk menguji tahap keikhlasan kita.
Sebelum kita mendapat kerja yang lebih besaaar lagi
membangunkan ummah dari tidur-tidur mereka.

Untuk adik,
Usahlah mengeluh.
Andai penat,
Berehatlah sekejap.
Bersandar di kerusi.

Kerana...

Apabila kamu merasa letih kerana berbuat kebaikan,
maka sesungguhnya keletihan itu akan hilang
dan kebaikan yang dilakukan akan terus kekal.
Dan sekiranya kamu berseronok dengan dosa,
maka sesungguhnya keseronokan itu akan hilang
dan dosa yang dilakukan akan terus kekal.
-Saidina Ali bin Abi Thalib


Andai penat,
Genggamlah tangan sahabat di sebelah atau sekelilingmu,
Senyumlah padanya,
Dapatkan semula kekuatan semangat mu itu daripada hangat nya genggaman tangan-tanganmu itu.

Andai penat,
Pandanglah ke langit.
Tersenyumlah kepadaNya.
Umpama Dia melihat kamu.
Mengadulah kepada Dia apa saja.

Dan tetaplah bersyukur bahawa dengan ujian kerja ini,
kerna mungkin bererti Allah lebih menyayangi mu.

KIta insan terpilih!
Untuk terus thabat di jalan ini.

Mahu syurga kan?
Ayuh sama-sama kita pimpin tangan untuk terus berlari di jalan ini.
Dan semoga redha dan rahmat Allah sentiasa bersama kita insyaAllah.

****************************************************************************************************************

Dan aku...
sangat merindui saat setahun yang lepas...
bersama mereka bermain salji di kampung itu...
yang pasti...semuanya akan terus kekal dalam ingatan...

Dan semoga aku bisa bersama-sama mereka yang aku cintai kerana Allah ini
malah membina kampung yang lebih besar
di dalam syurga Nya kelak insyaAllah.

Gambarou minna saigo made!
Percayalah bahawa apa jua mehnah yang mendatang adalah tarbiyah dari Allah.
Teruskan tersenyum.
Dan ikhlas kan hati mu dan hati kita.
^_________^

Allahua'lam.
Wassalam.

manusia biasa

Bismillah.

Salam wbt.


Daie itu juga manusia bukan?

Hatta walaupun dia seorang murobbi.

Masih manusia biasa.

" Boleh tak kalau nak pause sekejap dan berhenti sekejap?"
Keluh di hati.
Terasa lain.

"Tapi kau punya tangan-tangan dan jiwa-jiwa untuk disentuh cahaya Islam meskipun kau hanya penyeru biasa"

Diam.

Acapkali, mutiara itu gugur lagi.

Tempat mengadu hanya pada Dia.

Yang lain, jarak terlalu jauh memisahkan. teman mahupun murobbi sendiri.

" Sakit... "

Namun tiada hospital yang mampu mengubati dan merawati.

Hanya mampu berharap pada syurga yang abadi
mengubati keluh-kesah dan sirna peluh dalam jalan ini.

Terkadang mahu memberontak
Mahu duduk sebentar
Hanya untuk diri.

Dan bila saja rasa itu hadir dan terus hadir
Pasti ada suara yang berkata sabar.

Jika mahu duduk sebentar,
pastikan sekelilingmu menyokongmu untuk berbuat demikian
agar kau tak mudah hanyut.

Jika tidak, terus-terusanlah kembali pada Dia setiap saat.

Ber istighfar lah.

Hidup ini punya tapisan.
Iman itu juga ditapis Dia.
Jika tidak , masakan wujud perkataan taqwa.

Dan Allah hanya memilih mereka yang hebat-hebat sahaja untuk
melangkah ke dalam syurgaNya.


#akuyangtidakhebatdan penuh khilaftapimasihmahuterusbermimpimenjadiluarbiasa#

Tunjukkanlah....

Bismillah.

Assalamualaikum wbt.

:)

Mungkin hampir genap setahun selepas kali terakhir aku lakarkan sedikit bibit kata di bloG ini.
(walaupun amat banyak draft di dalam)
Hanya mampu tersenyum melihat entry2 yang lepas.
Perjalanan hidupku...
Mulanya ditarbiyah...
hingga kini.
Dan diamku setahun juga...
Mengalami pelbagai peristiwa hitam manis.

Berhenti aku setahun.
Ada sebab.
Tapi kini, aku rasa terpanggil untuk berkongsi semula.
Hanya sebagai manusia biasa yang masih merangkak mengenal dunia.
Mungkin kerana di dalam ini, tempat aku meluah rasa.
Dan mungkin juga, berkongsi saat-saat akhir aku di bumi jepun dan dunia ini.

Allah...

Kata-kata adik...

" Hidup bagai garis lurus yang tidak pernah kembali ke masa lalu. Hidup bukan seperti bulatan bola, yang tiada hujung dan tiada pangkalnya. "

Terdiam...
dan lama aku berteleku.

Kata-kata kakak...

" (2:186) "

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka):
Sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka);
Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu.
Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahKu)
dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul.
(2:186)

Seringkali aku tertanya-tanya apakah yang Allah mahu tunjukkan kepadaku.
Dan hari ini, persoalan itu dirembeskan bersama mutiara jernih.
Dan aku, hanya mampu memandang ke langit. Umpama berharap benar andai Dia turut sama memandangkan hambaNya yang hina ini, menghulurkan tangan dan meniupkan semangat kepadaku.
Mungkin hanya kerana eksperimen2 yang gagal, aku rebah. Hingga aku berfikir, aku takkan dapat graduate dengan baik. Allah...
Allah.
Entah kenapa kali ini, rasa itu lain. Sedih berbaur kecewa. Yang hampir menyentap segenap luluh jiwaku. Ya Allah...

Dan kerana...

(3:142)

Adakah kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga
padahal belum lagi nyata kepada Allah (wujudnya) orang-orang yang berjihad (yang berjuang dengan bersungguh-sungguh) di antara kamu
dan (belum lagi) nyata (wujudnya) orang-orang yang sabar (tabah dan cekal hati dalam perjuangan)?
(3:142)

Allah...
Tunjukkanlah aku jalan...
Melatih diri ini bersabar dengan ujianMu.

Agar dengan itu,
Aku bisa melatih diri bersabar melihat pembesaran anak-anakku tersayang.
Mampu senyum mekar melihat mereka tanpa ada sedikit pun seka titis jernih itu tika langkahan akhirku di bumi jepun ini kelak.

Kuncinya...
Sod ba ro.
SABAR dan sabar dan sabar dan terus sabar.
Dan mohonlah pada Allah dengan penuh khusyuk dan tawaddhu'.

Allahualam.
Wassalam.

ar rafiiq qabla thariiq~

Bismillah.
Assalamualaikum.

Alhamdulillah semalam saya cuba juga bermujahadah baca sebuah buku ni.
walapun hanya beberapa helai.
better than never right?
Tajuk nya : Beginilah jalan dakwah mengajarkan kami.
ia sangat menarik.for me,bestla.

ada 1 part yg menarik perhatian sy untuk berkongsi dengan kamu di sana~
.
.
.
.
Ar rafiiq qabla thaariq.
memilih teman harus didahulukan sebelum memulai perjalanan.
.
.
.
Perjalanan yang bagaimana? Teman yang bagaimana?

Dalam kita menempuh jalan dakwah ini, pasti sepastinya kita tak mampu untuk menempuhnya seorang diri. Akan tiba 1 ketika yang kita sendiri membutuhkan seorang teman tempat kita berbincang, meluahkan perasaan kerana sehingga saat ini, saya yakin semua bersetuju yang jalan ini pasti penuh dgn air mata.bukan hanya senyum dan tawa. kerana jalan ini butuh pengorbanan yang besar dari kita.

Imam Ghazali ada berkata dalam Kitab Ihya Ulumuddin,

" Hendaknya
org yg ingin bepergian memilih teman.
Jangan ia keluar seorang diri. Pilih
teman dahulu, barulah tempuh perjalanan.
Hendaknya teman yang menemaninya
dalam perjalanan itu adalah org yang bisa membantunya dalam menjalankan prinsip
agama , mengingatkannya tatkala lupa, membantu dan mendorongnya ketika ia
tersedar.
Sesungguhnya orang itu tergantung agama temannya.
Dan
seseorang itu tidak dikenal kecuali dgn melihat siapa temannya...."



Begitu pentingnya seorang teman dalam kita menempuh perjalanan kita ini, bukan sahaja perjalanan kalau nak balik kampung dari utara ke selatan ke, malah ia sangat dituntut dalam perjalanan jalan dakwah kita yang pastinya panjang dan infiniti ini.

Hadith Rasulullah S.A.W pula,
" Andai manusia mengetahui apa yang
akan dialami seseorang jika ia seorang diri,
nescaya tak ada orang yang
menempuh perjalanan malam seorang diri."



Hatta, Nabi Musa sendiri pun, dalam surah Thaha,20:29-30 yang berbunyi,
"dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, yaitu Harun saudaraku"
membutuhkan seorang teman dalam menempuh jalan ini, inikan pula kita manusia biasa kan...

Perjalanan dalam dakwah ini juga, sama seperti perjalanan dalam urusan lain yang memerlukan syarat-syaratnya sendiri. Contoh: perjalanan balik kampung menaiki kereta perlukan kereta yang siap diservis, ahli keluarga yang sihat so that, tak delah kena patah balik ke hospital kalau tiba-tiba ada yang sakit ke (tapi semua tu dengan izin Allah la kan) , bentou yang dah siap dipacking ke so that boleh jimat kos perbelanjaan dan lain-lain.

Dan salah satu syarat perjalanan itu adalah,
Ar rafiiq ash shaalih. -->> Teman yang baik.

Ada kata-kata bijak pandai, sahabat yang baik adalah cerminan diri kita sendiri.

Hadis al-Bukhari dari Abu Musa al-Asy’ari, bermaksud:
“Diumpamakan
rakan yang soleh dan rakan yang jahat
ialah seperti (berkawan) dengan
penjual minyak wangi dan tukang besi.
Penjual minyak wangi tidak akan
mensia-siakan anda, sama ada anda membelinya atau hanya mendapat bau harumannya.
Tukang besi pula boleh menyebabkan rumah anda atau baju anda terbakar, atau
mendapat bau busuk.”


Jadi, sama-samalah kita mencari dan juga berusaha menjadi ar rafiiq ash shalih itu.
Jangan hanya mengharap dari sebelah pihak sahaja, malah kita sendiri juga perlu menjadi teman yang baik dalam perjalanan sahabat kita itu juga.
Kerana kita kan sama-sama mahu mengejar syurga dalam perjalanan menggapai mardhatillahNya bukan?

~pimpin tanganku jangan lepas~


Allahualam.wassalam.

Last.

Bismillah.

Assalamualaikum.

Apa khabar ruhi2 di luar sana?
Alhamdulillah.
InsyaAllah.
Esok last 2 papers untuk exam final sem ni...

Termenung...
Exam yang ni pun susah...
Bagaimana la exam2 yang Allah sudah sediakan untuk makhlukNya di dunia ini...
kadang2 sedar diri di'examine'kan...
kadang2 terleka...

Risau kan result exam kali ni...
Mungkin perlu lebih tersangat lebih risau akan result exam yang Allah sediakan.
astaghfirullah....

Teringat perbualan dengan seorang ukhti tempohari...

" kita bukan activitism. kita tarbiyatism..."
[afwan andai salah eja..xtaw nak eja camne..faham2 sendiri la ek]

Terfikir sejenak...
Ada betulnya.
Dakwah kita bukan hanya untuk meramaikan orang yang baik
tapi
dakwah kita untuk menghasilkan kualiti orang yang baik itu kepada yang lebih baik

From IR to DR
Dari Individu Rabbani kepada Daie Rabbani

Agar kelak, para duat itu mampu menarik ramai manusia sejagat kepada Islam yang syumul itu.
Dari satu usrah yang kecil kepada usrah yang terus berkembang dan berkembang membentuk manusia.
Membentuk manusia menjadi sebenar2 manusia, sebenar2 hamba yang bukan sekadar patuh dan taat kepada perintah Penciptanya,
malah mampu menyebarkan seruan Islam itu ke seluruh pelusuk dunia.
Sebagaimana Imam Hasan AlBanna yang hebat dengan setiap ceramahnya
Sebagaimana Syed Qutb yang mampu mengegarkan jiwa2 manusia dengan sentuhan penanya...

Ini adalah kerana untuk menyelesaikan permasalahan dunia Islam
hari ini,
tidak perlu kepada berpindahnya bilangan yang besar dari
mereka yang lalai
dan menyeleweng kepada berpegang teguh dengan Islam.
Tetapi apa yang diperlukan ialah
menyedarkan mereka yang sudah pun berpegang dengan
Islam,
membangkitkan kesungguhan mereka,
dan memperkenalkan kepada mereka jalan amal dan fiqh
da'wah.
[AlMuntalaq]



Ramadhan sudah menghampir...

Jemput datang ke Semarak Ramadhan Tohoku. jom!

Bittaufiq wannajah kepada yang masih berImtihan.

Allahu yusahhil alaik insyaAllah.

Allahualam. Wassalam.

Pages

"Dan ingatlah ketika suatu umat daripada mereka
berkata.
"Mengapa kamu menasihati kaum yang akan dibinasakan atau di azab Allah dengan azab yang sangat keras?"Mereka menjawab,"Agar kami mempunyai alasan (lepas tanggungjawab) kepada Tuhanmu dan agar mereka bertaqwa."
(Surah Al-'Araf,7:164)