Jalan itu...

Bismillah...

Jalan ini...

jalan jauh........
.
.
.
.
.
sangat jauh....
infiniti.mugendai.
.
.
.
hujungnya tak nampak.
samar-samar.
mungkin lebih dari itu.

Jalan ini...
hanya bagi mereka...
bagi mereka yang dipilih Allah.
"Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya
Dialah yang memilih kamu (untuk mengerjakan suruhan agamanya) dan
Dia tidak menjadikan kamu menanggung sesuatu keberatan
dan susah payah dalam perkara agama, agama bapa kamu Ibrahim."(22:78)
bagi mereka yang mampu bertahan.
yang mampu berkorban jiwa dan raga.
benarkah aku sudah mewakafkan diriku untuk jalan ini?

Lewat petang itu.
aku termenung.
mengenangkan perjalanan yang jauh itu.
mengenangkan masa silam yang sarat dengan dosa.
apa mungkin aku mampu lalui jalan ini dengan sisa-sisa dosa yang entah kan bila akan terpadam...

kata bijak pandai.
apa yang kamu buat, kamu akan dapat balik.
pesan ayah ku, hidup ini bagaikan roda.
putaran yang sama akan terus berlaku.
apa yang kita buat pada orang, kita akan dapat balik.
mungkin jika digunakan bahasa Allah, ia dipanggil sunnatullah.
satu ketetapan bagi Allah.
seperti mana akan naiknya tamadun Islam setelah ia jatuh beribu tahun dahulu.

Jalan itu...
.
banyak sekali likunya...
barangsiapa yang tidak pandai bermain liku-liku itu
pasti kan kecundang.
kerna Allah sudah menjanjikan dalam kitabullahNya,
yang seseorang itu takkan dikira benar-benar beriman selagi dia tidak diuji.
Mampu kah aku menjadi sebahagian daripada yang terpilih itu?

Kembali aku menongkat dagu ke langit.
mengintai segala macam kebesaranNya...
kadang terfikir...
kufur nikmatkah aku tatkala ujian mendatang
banyak keluh kesah lahir dari bibir ku.
baru di cubit dengan ujian yang kecil
belum lagi di timpa ujian seperti mereka yang terdahulu.
ya Allah...ampunkan dosa-dosaku.
kerana aku hanya hambamu yang lemah.
yang baru belajar bertatih dalam jalan ini.
Pimpinlah aku sehingga ke nafas terakhir.
agar aku bisa bertemu denganMu dalam sebaik-baik keadaan insyaAllah.

Malam berlabuh...
meninggalkan kesibukan siang...
yang kian lama...membuai manusia yang makin hanyut dengan dunia...
jauhkan aku..jauhkan sahabat2 ku..dari golongan sedemikian...
aminn...ya Rabbal Alamin...

Allahualam.wassalam.

3 comments:

Anonymous June 2, 2010 at 3:43 AM  

Salam
kepada penulis, ketahuilah yang jauh tak nampak dimata x semesti selamanya jauh.kerana yang jauh itu akan menjadi semakin dekat dan yang dekat(masa kini) pula semakin jauh. Hidup didalam bayangan ilusi mainan syaitan telah menggugupkan langkahmu menjadikan kamu boneka syaitan utk dibawa ke neraka . Teguhkan peganganmu di dahan pohon dakwah yang akarnya itu iman. Janganlah kau longgarkan pagangamu tatkala angin kenikmatan selembut bayu hadir membelaimu.namun jangan pula kita merungut pada gerimis ujian yang hadirnya seketika tetapi cukup utk menggoyahkan peganganmu. Dari ujian itu ketahuilah yangDia menyayangimu..Semoga jalan ini tidak akan lagi gagal kau telusuri tatkala ditanganmu itu terpegang alquran menjadi panduan penunjuk arah dan hidayah dariNya sebagai lampu penunjuk ketika gelap gerimis melanda kelak

wassalam

linda June 10, 2010 at 6:05 PM  

bravo!

:::cebisanhatiku::: June 16, 2010 at 6:32 PM  

to anonymous :
Jazakallah/jazakillah khair kpd penulis.
insyaAllah angin bayu yang membuai itu takkan mampu memadamkan api dakwah dalam jiwa ini insyaAllah.
Semoga nta/nti juga terus thabat di atas jalan yang penuh onak duri ini insyaALlah.


to linda:
Moh kita berlari bersama-sama dalam jalan ini. ^^

Pages

"Dan ingatlah ketika suatu umat daripada mereka
berkata.
"Mengapa kamu menasihati kaum yang akan dibinasakan atau di azab Allah dengan azab yang sangat keras?"Mereka menjawab,"Agar kami mempunyai alasan (lepas tanggungjawab) kepada Tuhanmu dan agar mereka bertaqwa."
(Surah Al-'Araf,7:164)